Website ini berisi tentang Informasi Kesehatan seperti: Keperawatan, Kebidanan, Kedokteran, Rumah Sakit, Lowongan kerja, Penyakit, Obat, Jurnal, Askep, Makalah, SOP / Protap, Tips & cara, CPNS dan lain sebagainya.

Saturday, 7 November 2015

Laporan Pendahuluan & Askep Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)


ASUHAN KEPERAWATAN PADA PASIEN
DENGAN DIAGNOSA MEDIS SUBARACHNOID HEMORAGIK (SAH)





i.        Definisi Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)
Perdarahan subarachnoid adalah keadaan terdapatnya darah atau masuknya darah ke dalam ruang subarachnoid ( Dr.hartono, KapitaSelektaNeurologi, Hal 97 ).
Perdarahan subarachnoid terjadi sebagai akibat kebocoran nontraumatik atau ruptur aneurisma kongenital pada circulus anterior cerebralis atau yang lebih jarang akibat arteriovenosa. Gejala timbul dengan onset mendadak antara lain nyeri kepala hebat, kaku pada leher, dan kehilangan kesadaran ( Richard, NeuroanatomiKlinik, hal 24 ). Perdarahan subarachnoid adalah perdarahan tiba – tiba ke dalam rongga diantara otak dan selaput otak ( rongga subarachnoid ). Perdarahan subarachnoid merupakan penemuan yang sering pada trauma kepala akibat dari yang paling sering adalah robeknya pembuluh darah leptomeningeal pada vertex dimana terjadi pergerakan otak yang besar sebagai dampak , atau pada sedikit kasus, akibat rupturnya pembuluh darah serebral major ( Sitorus, SistemVentrikel dan Liquor Cerebrospinal ).

ii.      Etiologi Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)
a.       Aneurisma pecah ( 50% )
Aneurisma yang pecah ini berasal dari pembuluh darah sirkulasi Willisi dan cabang – cabangnya yang terdapat di luar parenkim otak ( Juwono, 1993 )

b.      Pecahnya malformasi Arterio Venosa ( MAV ) ( 5% )
Terjadi kebocoran arteri venosa secara nontraumatik pada sirkulasi arteri serebral.

c.       Penyebab yang lebih jarang
1.       Trauma
2.       Kelemahan pembuluh darah akibat infeksi, misalnya emboli septik dari endokarditis infektif ( aneurisma mikotik )
3.       Koagulapati
4.       Gangguan lain yang mempengaruhi vessels
5.       Gangguan pembuluh darah pada sum- sum tulang belakang dan berbagai jenis tumor


iii.    Anatomi dari Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)
Otak dibungkus oleh selubung mesodermal, meningens.Lapisan luarnya adalah pachymeninx atau durameter dan lapisan dalamnya leptomeninx, dibagi menjadi aracnoid dan piameter.
a.       Durameter
Dura kranialis atau pachymeninx atau suatu struktur fibrosa yang kuat dengan suatu lapisan dalam ( meningeal ) dan lapisan luar ( periosteal ). Kedua lapisan dural yang melapisi otak umumnya bersatu, kecuali di tempat dimana keduanya berpisah untuk menyediakan ruang bagi sinus venosus ( sebagian besar sinus venosus terletak diantara lapisan – lapisan dural ), dan tempat dimana lapisan dalam membentuk sekat di antara bagian – bagian otak.


b.      Arachnoidea
Membrana archnoidea melekat erat pada permukaan dalam dura dan hanya terpisah dengannya oleh suatu ruang potensial, yaitu spatium subdural.Ia menutupi spatium subarachnoideum yang menjadi liquor cerebrospinalis, cavum subarachnoidalis dan dihubungkan ke piameter oleh trabekulae dan septa – septa yang membentuk suatu anyaman padat yang menjadi sistem rongga – rongga yang saling berhubungan.

c.       Piameter
Piameter merupakan selaput jaringan penyambung yang tipis yang menutupi permukaan otak dan membentang ke dalam sulcus, fissure dan sekitar pembuluh darah di seluruh otak. Piameter juga membentang ke dalam fissure transversalis di bawah corpus callosum. Di tempat ini piameter  membentuk tela choroideus untuk membentuk pleksus dengan ependim dan pembuluh darah choroideus untuk membentuk pleksus choroideus dari ventrikel – ventrikel ini. Piameter dan ependim berjalan di atas atap dari ventrikel keempat dan membentuk tela choroidea di tempat itu.

iv.     Patofisiologi Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)
Aneurisma merupakan luka yang disebabkan oleh karena tekanan hemodinamik pada dinding arteri percabangan dan perlekukan.Saccular atau biji aneurisma dispesifikasikan untuk arteri intracranial kaarena dindingnya kehilangan suatu selaput tipis bagian luar dan mengandung faktor adventitia yang membantu pembentukan aneurisma.Suatu bagian tambahan yang tidak didukung dalam ruang subarachnoid.Aneurisma kebanyakan dihasilkan dari terminal pembagi dalam arteri karotid bagian dalam dan dari cabang utama bagian anterior pembagi dari lingkaran wilis.


Aterosclerosis cerebral, hip[ertensi pada kehamilan
Riwayat stroke

TekananHemodinamik

Aneurisma ( luka ) pada dinding arteri percabangan dan perlekukan

Pecahnya pembuluh darah penghubung yang menembus ruang subarachnoid


Kerusakan arterivenosus


v.       Tanda dan Gejala Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)
a.       Gejala prodromal: nyeri kepala hebat dan perakut, hanya 10 % sementara 90% lainnya tanpa keluhan sakit kepala.
b.      Kesadaran sering terganggu, dan sangat bervariasi dari tak sadar sebentar, sedikit delirium sampai koma.
c.       Gejala / tanda rangsangan: kaku kudug, tanda kernig ada.
d.      Fundus okuli 10% penderita mengalami edema pupil, beberapaa jam setelah perdarahan. Sering terdapat perdarahan subhialoid karena pecahnya aneurisma pada arteri komunikans anterior atau arteri karortis interna.
e.      Gejala – gejala neurologi fokal: bergantung pada lokasi lesi.
f.        Gangguan saraf otonom: demam setelah 24 jam, demam ringan karena rangsangan mening, dan demam tinggi bila dilihatkan hipotalamus. Bila berat, maka terjadi ulkus peptikum disertai hematemesis dan melena ( stress ulcer ), dan seringkali disertai peninggian kadar gula darah, glukosuria, albuminuria, dan perubahan pada EKG ( Dr.hartono, KapitaSelektaNeurologi, Hal 97 ).

Terapi dan prognosis bergantung pada status klinis penderita. Dengan demikian diperlukan peringkat klinis sebagai suatu pegangan, yaitu:
Tingkat I : asimtomatik.
TingkatII : nyeri kepala hebat tanpa defisit neurologik kecuali paralisis nervus kranialis
TingkatIII : somnolent dan defisit ringan.
TingkatIV : stupor, hemiparesis atau hemiplegia, dan mungkin ada regidits awal dan gangguan vegetatif.
TingkatV : Koma, regiditas deserebrasi dan kemudian meninggal dunia ( harsono, Buku Ajar Neurologi Klinis , Hal 94 – 96 ).

vi.     Komplikasi Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)
Pada beberapa keadaan, gejala awal adalah katastrofik.Pada kasus lain, terutama dengan penundaan diagnosis, pasien mungkin mengalami perjalanan penyakit yang dipersulit oleh perdarahan ulang ( 4 % ), hidrosefalus, serangan kejang atau vasospasme. Perdarahan ulang dihubungkan dengan tingkat mortalitas sebesar 70% dan merupakan komplikasi segera yang paling memprihatinkan ( MichaelI. Greenberg, Teks Atlas kedokteran Kedaruratan, Hal 45 )

vii.   Pemeriksaan Penunjang Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)
a.       CT Scan
Pemeriksaan CT Scan berfungsi untuk mengetahui adanya massa intracranial pada pembesaran ventrikel yang berhubungan dengan darah ( densitas tinggi ) dalam ventrikel atau dalam ruang subarachnoid.

b.      MRI
Hasil tahapan control perdarahan subarachnoid kadang – kadang tampak MRI lapisan tipis pada sinyal rendah.

c.       Pungsi lumbal
Untuk konfirmasi diagnosis. Tidak ada kontraindikasi pungsi lumbal selama diyakini tidak ada lesi massa dari pemeriksaan pencitraan dan tidak kelainan perdarahan.

d.      EKG dan Foto Thorax
Edema paru dan aritmia jantung dapat terlihat dari rontgen dada.Kadang terjadi glikosuria.

viii. Penatalaksanaan Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)
a.       Penderita segera dirawat dan tidak boleh melakukan aktifitas berat.
b.      Obat pereda nyeri diberikan untuk mengatasi sakit kepala hebat.
c.       Kadang dipasang selang drainase di dalam otak untuk mengurangi tekanan.
d.      Pembedahan untuk memperbaiki dinding arteri yang lemah, bisa mengurangi resiko perdarahan fatal di kemudian hari.
e.      Sebagian besar ahli bedah menganjurkan untuk melakukan pembedahan dalam waktu 3 hari setelah timbulnya gejala. Menunda pembedahan sampai 10 hari atau lebih dapat memungkinkan terjadinya perdarahan hebat.
f.        Pasien dengan SAH memerlukan observasi neurologik ketat dalam ruang perawatan intensif, kontrol tekanan darah dan tatalaksana nyeri sementara menunggu perbaaikan aneurisma defisit.
g.       Pasien pasien harus menerima profilaksis serangan kejang dan bloker kanal kalsium untuk vasospasme.
h.      Tatalaksana ditujukan pada resusitasi segera dan pencegahan perdarahan ulang.
i.         Tirah baring dan analgesik diberikan pada awal tatalaksana.
j.        Antagonis kalsium nimodipin dapat menurunkan mor komplikasi dini perdarahan subarachnoid meliputi hidrosefalus sebagai akibat obstruksi aliran cairan serebrospinal oleh bekuaan darah.
k.       Jika pasien sadar atau hanya terlihat mengantuk, maka pemeriksaan sumber perdarahan dilakukan angiografi serebral.
l.         Identifikasi aneurisma memunkinkan dilakukan sedini mungkin, dilakukannya intervensi jepitan ( clipping ) leher aneurisma, atau jika mungkin membungkus ( wropping ) aneurisma tersebut.
m.    Malformasi arteriovenosa yang terjadi tanpa adanya  perdarahan, misalnya epilepsi biasanya tidak ditangani dengan pembedahan






Asuhan Keperawatan Pada Pasien dengan Sub Arachnoid Hemoragic (SAH)


1.   Konservatif:
a.    Bedrest total
b.   Pemberian obat-obatan
c.    Observasi tanda-tanda vital (GCS dan tingkat kesadaran)
d.   Tindakan terhadap peningkatan TIK
    1. PemantauanTIK dengan ketat
    2. Oksigenasi adekuat
    3. Pemberian manitol
    4. Penggunaan steroid
    5. Peningkatan kepala tempat tidur.
    6. Bedah neuro
e.    Tindakan pendukung
    1. Dukung ventilasi
    2. Pencegahan kejang
    3. Pemeliharaan cairan, elektrolit dan keseimbangan nutrisi
    4. Terapi anti konvulsan
    5. Klorpromazin : menenangkan pasien
    6. Selang nasogastrik

2.   PrioritasPerawatan:
a.    Maksimalkan perfusi / fungsi otak
b.   Mencegah komplikasi
c.    Pengaturan fungsi secara optimal / mengembalikan ke fungsi normal
d.   Mendukung proses pemulihan koping klien / keluarga
e.    Pemberian informasi tentang proses penyakit, prognosis, rencana pengobatan, dan rehabilitasi.




3.   Tujuan:
a.    Fungsi otak membaik : defisit neurologis berkurang/tetap
b.   Komplikasi tidak terjadi
c.    Kebutuhan sehari-hari dapat dipenuhi sendiri atau dibantu orang lain
d.   Keluarga dapat menerima kenyataan dan berpartisipasi dalam perawatan
e.    Proses penyakit, prognosis, program pengobatan dapat dimengerti oleh keluarga sebagai sumber informasi. 

4.   DiagnosaKeperawatan
DiagnosaKeperawatan
yang biasanya muncul adalah:
  1. Tidak efektifnya pola napas sehubungan dengan depresi pada pusat napas di otak.
  2. Tidakefektifnya kebersihan jalan napas sehubungan dengan penumpukan sputum.
  3. Gangguan perfusi jaringan otak sehubungan dengan udem otak
  4. Keterbatasan aktifitas sehubungan dengan penurunan kesadaran (soporos - coma) 
  5. Kecemasan keluarga sehubungan keadaan yang kritis pada pasien.
  6. Resiko tinggi gangguan integritas kulit sehubungan dengan immobilisasi, tidak adekuatnya sirkulasi perifer.

5.   Intervensi
a.   Tidak efektifnya pola napas sehubungan dengan depresi pada pusat napas di otak.
Tujuan : Mempertahankan pola napas yang efektif melalui ventilator.
Kriteria evaluasi : Penggunaan otot bantu napas tidak ada, sianosis tidak ada atau tanda-tanda hipoksia tidak ada dan gas darah dalam batas-batas normal.
Rencana tindakan :
Ø  Hitung pernapasan pasien dalam satu menit. pernapasan yang cepat dari pasien dapat menimbulkan alkalosis respiratori dan pernapasan lambat meningkatkan tekanan Pa Co2 dan menyebabkan asidosis respiratorik.
Ø  Cek pemasangan tube, untuk memberikan ventilasi yang adekuat dalam pemberian tidal volume.
Ø  Observasi ratio inspirasi dan ekspirasi pada fase ekspirasi biasanya 2 x lebih panjang dari inspirasi, tapi dapat lebih panjang sebagai kompensasi terperangkapnya udara terhadap gangguan pertukaran gas.
Ø  Perhatikan kelembaban dan suhu pasien keadaan dehidrasi dapat mengeringkan sekresi / cairan paru sehingga menjadi kental dan meningkatkan resiko infeksi.
Ø  Cek selang ventilator setiap waktu (15 menit), adanya obstruksi dapat menimbulkan tidak adekuatnya pengaliran volume dan menimbulkan penyebaran udara yang tidak adekuat.
Ø  Siapkan ambu bag tetap berada di dekat pasien, membantu membarikan ventilasi yang adekuat bila ada gangguan pada ventilator.

b.   Tidak efektifnya kebersihan jalan napas sehubungan dengan penumpukan sputum.
Tujuan : Mempertahankan jalan napas dan mencegah aspirasi
KriteriaEvaluasi : Suara napas bersih, tidak terdapat suara sekret pada selang dan bunyi alarm karena peninggian suara mesin, sianosis tidak ada.
Rencana tindakan :
Ø  Kaji dengan ketat (tiap 15 menit) kelancaran jalan napas. Obstruksi dapat disebabkan pengumpulan sputum, perdarahan, bronchospasme atau masalah terhadap tube.
Ø  Evaluasi pergerakan dada dan auskultasi dada (tiap 1 jam ). Pergerakan yang simetris dan suara napas yang bersih indikasi pemasangan tube yang tepat dan tidak adanya penumpukan sputum.
Ø  Lakukan pengisapan lendir dengan waktu kurang dari 15 detik bila sputum banyak. Pengisapan lendir tidak selalu rutin dan waktu harus dibatasi untuk mencegah hipoksia.
Ø  Lakukan fisioterapi dada setiap 2 jam. Meningkatkan ventilasi untuk semua bagian paru dan memberikan kelancaran aliran serta pelepasan sputum.

c.    Gangguan perfusi jaringan otak sehubungan dengan udem otak
Tujuan : Mempertahankan dan memperbaiki tingkat kesadaran fungsi motorik.
Kriteria hasil : Tanda-tanda vital stabil, tidak ada peningkatan intrakranial.
Rencana tindakan :
Ø  Monitor dan catat status neurologis dengan menggunakan metode GCS. Refleks membuka mata menentukan pemulihan tingkat kesadaran.
Ø  Reaksi pupil digerakan oleh saraf kranial oculus motorius dan untuk menentukan refleks batang otak.
Ø  Monitor tanda-tanda vital tiap 30 menit.
Ø  Pertahankan posisi kepala yang sejajar dan tidak menekan.
Ø  Hindari batuk yang berlebihan, muntah, mengedan, pertahankan pengukuran urin dan hindari konstipasi yang berkepanjangan.
Ø  Observasi kejang dan lindungi pasien dari cedera akibat kejang. 
Ø  Berikan oksigen sesuai dengan kondisi pasien.
Ø  Berikan obat-obatan yang diindikasikan dengan tepat dan benar (kolaborasi).

d.   Keterbatasan aktifitas sehubungan dengan penurunan kesadaran (soporos - coma) 
Tujuan :Kebutuhan dasar pasien dapat terpenuhi secara adekuat.
Kriteria hasil : Kebersihan terjaga, kebersihan lingkungan terjaga, nutrisi terpenuhi sesuai dengan kebutuhan, oksigen adekuat.
RencanaTindakan :
Ø  Berikan penjelasan tiap kali melakukan tindakan pada pasien.
Ø  Beri bantuan untuk memenuhi kebersihan diri.
Ø  Berikan bantuan untuk memenuhi kebutuhan nutrisi dan cairan.
Ø  Jelaskan pada keluarga tindakan yang dapat dilakukan untuk menjaga lingkungan yang aman dan bersih.
Ø  Berikan bantuan untuk memenuhi kebersihan dan keamanan lingkungan.

e.    Kecemasan keluarga sehubungan keadaan yang kritis pada pasien.
Tujuan : Kecemasan keluarga dapat berkurang
Kriteri evaluasi :
·         Ekspresi wajah tidak menunjang adanya kecemasan
·         Keluarga mengerti cara berhubungan dengan pasien
·         Pengetahuan keluarga mengenai keadaan, pengobatan dan tindakan meningkat.

Rencana tindakan :
Ø  Bina hubungan saling percaya.
Ø  Beri penjelasan tentang semua prosedur dan tindakan yang akan dilakukan pada pasien.
Ø  Berikan kesempatan pada keluarga untuk bertemu dengan klien.
Ø  Berikan dorongan spiritual untuk keluarga.

f.     Resiko tinggi gangguan integritas kulit sehubungan dengan immobilisasi, tidak adekuatnya sirkulasi perifer
Tujuan : Gangguan integritas kulit tidak terjadi
Rencana tindakan :
Ø  Kaji fungsi motorik dan sensorik pasien dan sirkulasi perifer untuk menetapkan kemungkinan terjadinya lecet pada kulit.
Ø  Kaji kulit pasien setiap 8 jam : palpasi pada daerah yang tertekan.
Ø  Berikan posisi dalam sikap anatomi dan gunakan tempat kaki untuk daerah yang menonjol.
Ø  Ganti posisi pasien setiap 2 jam
Ø  Pertahankan kebersihan dan kekeringan pasien : keadaan lembab akan memudahkan terjadinya kerusakan kulit.
Ø  Massage dengan lembut di atas daerah yang menonjol setiap 2 jam sekali.
Ø  Pertahankan alat-alat tenun tetap bersih dan tegang.
Ø  Kaji daerah kulit yang lecet untuk adanya eritema, keluar cairan setiap 8 jam.
Ø  Berikan perawatan kulit pada daerah yang rusak / lecet setiap 4 - 8 jam dengan menggunakan H2O2.






DAFTAR PUSTAKA

Anonim, 2007.Subarachnoid Hemorrhage, www.Emedicine.Com. Acessedjanuary, 11. 2007.
Harsono .dr. DSS, 2007, kapita SelektaNeurologi. Fakultas kedokteran gajah Mada, gajah mada University Press.Yogyakarta.
Muittaqin, arif.AsuhanKeperawatanKlienDenganGangguanPersarafan. Jakarta: salemba Medika . 2008.
Hartono .Kapita Selekta Neurologi gadjahmada University Press.Yogyakarta. 2009.
Snell, Richard. NeuroanatomiKlinikEdisi 5. Jakarta: EGC. 2007   

Laporan Pendahuluan & Askep Sub Arachnoid Hemoragic (SAH) Rating: 4.5 Diposkan Oleh: Unknown

0 comments:

Post a Comment